Beramal dengan ilmu

 

Oleh Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah

 

Pertanyaan:

Para penuntut ilmu sekarang ini mayoritas mengetahui keutamaan-keutamaan amalan dan ganjaran yang akan didapatkan oleh orang yang mengamalkannya, seperti qiyamul lail.

Namun mereka tidak mengamalkannya. Mereka sekedar mengetahui keutamaannya saja tetapi tidak mengamalkannya.

 

Jawaban:

Amalan-amalan yang keutamaannya disebutkan di dalam nash terbagi menjadi dua:

  1. Amalan wajib

Amalan yang bersifat wajib, maka wajib bagi setiap muslim baik yang mengetahui keutamaan amalan tersebut ataupun tidak, untuk memperhatikan amalan tersebut dan bertakwa kepada Allah pada amalannya serta menjaganya, seperti shalat lima waktu, menunaikan zakat dan yang selain dari itu dari amalan-amalan wajib.

  1. Amalan mustahab

Amalan yang bersifat mustahab, seperti shalat malam, sholat dhuha, dan yang semisalnya. Maka yang disyari’atkan bagi seorang mukmin pada amalan-amalan tersebut adalah bersungguh-sungguh dan menjaganya. Terutama bagi para ahlul ilmi, dikarenakan mereka adalah panutan. Akan tetapi kalau sesekali terlalaikan dari amalan-amalan tersebut atau sesekali meninggalkannya, maka hal tersebut tidak mengapa.

Dikarenakan amalan-amalan tersebut merupakan amalan sunnah. Namun di antara sifat ahlul ilmi dan orang yang baik adalah perhatian dan menjaga perkara ini. Seperti shalat malam, shalat dhuha, dan shalat-shalat sunnah serta amalan lainnya yg merupakan amalan kebajikan.

 

Sumber: Majmu Fatawa wa Maqolat Syaikh bin Baz 5/355.

 

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.