Hukum Mengusap Sepatu Ketika Berwudu

 

Oleh Muhammad Hamzah, Takmili

 

Syariat Islam adalah syariat yang mudah. Di antara bentuk kemudahannya adalah, ketika seorang hendak berwudu dalam keadaan sedang menggunakan sepatu, ia tidak perlu melepas sepatu untuk membasuh kakinya. Cukup ia mengusap sepatu tersebut, maka wudunya telah sah.

 

Dalil yang mensyariatkannya:

Imam al-Bukhari dan Muslim rahimahumallah meriwayatkan sebuah hadis:

عَنْ هَمَّامٍ، قَالَ: بَالَ جَرِيرٌ، ثُمَّ تَوَضَّأَ، وَمَسَحَ عَلَى خُفَّيْهِ، فَقِيلَ: تَفْعَلُ هَذَا؟ فَقَالَ: نَعَمْ، «رَأَيْتُ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَالَ، ثُمَّ تَوَضَّأَ وَمَسَحَ عَلَى خُفَّيْهِ». قَالَ الْأَعْمَشُ: قَالَ إِبْرَاهِيمُ: «كَانَ يُعْجِبُهُمْ هَذَا الْحَدِيثُ لِأَنَّ إِسْلَامَ جَرِيرٍ، كَانَ بَعْدَ نُزُولِ الْمَائِدَةِ».

Dari Hammam, dia berkata, “Suatu ketika Jarir radhiyallahu ‘anhu sedang buang air kecil, kemudian berwudu dan mengusap kedua sepatunya. Maka dikatakan padanya, ‘Engkau melakukan hal ini?’ Beliau menjawab, ‘Ya, aku melihat Rasulullah shllallahu ‘alaihi wa sallam buang air kecil, lalu berwudu dan mengusap kedua sepatunya.’”

Berkata al-A’masy: Ibrahim berkata, “Hadis ini membuat mereka takjub, karena masuk Islamnya Jarir adalah setelah turunnya surat al-Maidah. (Muttafaqun Alaihi, dan lafal ini dari Shahih Muslim)

 

Syariat Mengusap Kaos Kaki

Ada banyak riwayat dari para sahabat radhiallahu ‘anhum bahwa mereka mengusap kaos kaki ketika berwudu. Imam Abu Dawud berkata:

وَمَسَحَ عَلَى الْجَوْرَبَيْنِ عَلِيُّ بْنُ أَبِي طَالِبٍ، وَابْنُ مَسْعُودٍ، وَالْبَرَاءُ بْنُ عَازِبٍ، وَأَنَسُ بْنُ مَالِكٍ، وَأَبُو أُمَامَةَ، وَسَهْلُ بْنُ سَعْدٍ، وَعَمْرُو بْنُ حُرَيْثٍ وَرُوِيَ ذَلِكَ، عَنْ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ، وَابْنِ عَبَّاسٍ

“Dahulu Ali bin Abi Talib pernah mengusap kaos (ketika berwudu), demikian pula Ibnu Mas’ud, al-Barra’ bin ‘Azib, Anas bin Malik, Abu Umamah, Sahl bin Saad, dan Amr bin Huraits radhiyallahu ‘anhum. Ada pula riwayat dari Umar bin Khathab dan Ibnu Abbas (bahwa mereka juga melakukannya.” (HR. Abu Dawud)

 

Syarat Mengusap Sepatu dan yang Semisal Dengannya

Syariat bolehnya mengusap sepatu ketika berwudu adalah jika dia memakainya dalam keadan suci. Berdasarkan hadis al-Mughirah bin Syu’bah radhiyallahu ‘anhu dia berkata:

كُنْتُ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ لَيْلَةٍ فِي سَفَرٍ، فَقَالَ: «أَمَعَكَ مَاءٌ» قُلْتُ: نَعَمْ، فَنَزَلَ عَنْ رَاحِلَتِهِ، فَمَشَى حَتَّى تَوَارَى عَنِّي فِي سَوَادِ اللَّيْلِ، ثُمَّ جَاءَ، فَأَفْرَغْتُ عَلَيْهِ الإِدَاوَةَ، فَغَسَلَ وَجْهَهُ وَيَدَيْهِ، وَعَلَيْهِ جُبَّةٌ مِنْ صُوفٍ، فَلَمْ يَسْتَطِعْ أَنْ يُخْرِجَ ذِرَاعَيْهِ مِنْهَا، حَتَّى أَخْرَجَهُمَا مِنْ أَسْفَلِ الجُبَّةِ، فَغَسَلَ ذِرَاعَيْهِ، ثُمَّ مَسَحَ بِرَأْسِهِ، ثُمَّ أَهْوَيْتُ لِأَنْزِعَ خُفَّيْهِ، فَقَالَ: «دَعْهُمَا، فَإِنِّي أَدْخَلْتُهُمَا طَاهِرَتَيْنِ» فَمَسَحَ عَلَيْهِمَا

“Pada suatu malam dalam sebuah perjalanan, aku bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu beliau bertanya, ‘Apakah kau memiliki air?’

‘Ya,’ jawabku.

Maka beliau pun turun dari kendaraanya, beliau berjalan di kegelapan malam hingga tak terlihat. Kemudian beliau datang, aku pun menuangkan air ke kantong kulit untuk beliau. Lalu beliau membasuh wajah dan kedua tangannya dalam keadaan beliau mengenakan jubah dari bulu. Maka beliau kesulitan untuk mengeluarkan kedua sikunya.

Aku pun mengeluarkannya dari bawah jubah, hingga akhirnya belia membasuh kedua sikunya lalu mengusap kepalanya. Kemudian aku mengulurkan tanganku untuk melepas sepatu beliau, maka beliau bersabda, ‘Biarkanlah sepatu tersebut terpasang, karena aku memakainya dalam keadaan suci.’ Lalu beliau mengusapnya.’” (HR. Bukhari dan Muslim)

 

Demikianlah penjelasan singkat terkait bolehnya mengusap sepatu ketika berwudu, jika ia mengenakannya dalam keadaan suci. Semoga bermanfaat.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Promo Qurbani