Keutamaan Syukur dan Istigfar

 

Mutiara Hikmah – 11

 

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah menuturkan:

إِذَا كَانَ الْعَبْدُ دَائِمًا شَاكِرًا مُسْتَغْفِرًا، فَلَا يَزَالُ الْخَيْرُ يَتَضَاعَفُ لَهُ وَ الشَّرُّ يَنْدَفِعُ عَنْهُ

“Jika seorang hamba senantiasa menjadi orang yang bersyukur dan gemar beristighfar, niscaya kebaikan selalu dilipatgandakan baginya dan keburukan pun dihindarkan darinya. “

 

Majmu’ al-Fatawa (14/262)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.