Selamat datang para calon santri-para penuntut ilmu syar'i warisan Nabi. Untuk mengikuti ujian online UMTB klik di sini!

Bimbingan dalam menuntut ilmu

 

Oleh Alif Sidoarjo Takhasus

 

Berikut ini adalah fatwa Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah ketika ditanya tentang manakah yang lebih utama bagi pelajar yang baru, dia menekuni bersama satu guru atau lebih.

 

Pertanyaan:

 

طالب العلم المبتدئ ما هو أفضل له: أن يلتزم شيخاً واحداً، أم يأخذ أكثر من شيخ؟

Mana yang paling utama bagi penuntut ilmu yang pemula, mengambil ilmu hanya dari satu orang syaikh atau lebih dari satu syaikh?

 

Jawaban:

 

لا أعلم في هذا شيئاً منصوصاً، لكن طالب العلم يتحرى من هو أقرب إلى أن يفهم كلامه، ومن هو أعرف بالدين وأعلم باشتهاره بين المسلمين بأنه صاحب سنة وصاحب بصيرة وصاحب علم،

Aku tidak mengetahui adanya nash sedikitpun tentang permasalahan ini, akan tetapi seorang penuntut ilmu hendaknya memilih seorang yang mudah dipahami ucapanya dan memilih yang dikenal agama dan kemasyhurannya di tengah kaum muslimin bahwasanya dia adalah seorang ahlus sunnah  dan berjalan di atas bashirah dan ilmu.

 

 يتحرى من العلماء من يظهر بين المسلمين ويشتهر بين المسلمين علمه وفضله واتباعه السنة حتى يستفيد من علمه ويستفيد من توجيهاته، ولا يقتصر على واحد،

Begitu pula hendaknya dia berusaha memilih ulama yang nampak dan dikenal di tengah kaum muslimin dengan keilmuan, keutamaan, dan ittiba’nya kepada sunnah. Sehingga dia dapat mengambil faedah dari ilmu dan bimbingannya. Tidak merasa cukup dengan satu ulama saja.

 

 إذا عرف أن هذا وهذا من أهل السنة وأنهم علماء حق، فالحمد لله إذا أخذ عن هذا وعن هذا فقد يكون أخذه عن زيد أنفع له من عمرو، وقد يكون من عمرو أنفع له من زيد، يعني يتحرى، ويستفيد من الجميع من زيد ومن عمرو،

Jika dia mengenal bahwasanya ulama ini dan ulama lainya termasuk ahlus sunnah dan di atas al-Haq, maka alangkah baiknya jika dia mau mengambil ilmu dari ulama ini dan yang lainya. Terkadang sesuatu yang ia peroleh dari Zaid lebih bermanfaat baginya daripada yang dari Amr. Dan terkadang pula sebaliknya. Maksudnya adalah hendaknya untuk selalu mencari dan mengambil faedah dari semuannya, dari Zaid dan Amr.

 

يعني يدعو من علماء وقته وعلماء بلده فقد يستفيد من هذا دون هذا، وقد يكون هذا أحسن بياناً من الآخر، فلا يقتصر على واحد، ما أنهم أهل سنة وأهل خير سمعتهم طيبة، معروفون بالعقيدة الطيبة والسمعة الحسنة والعلم يأخذ منهم،

Yakni jika dia belajar dari ulama di zamanya dan di negrinya, terkadang dia akan mendapatkan faedah dari ulama ini dan tidak dari yang lainya. Terkadang ulama ini lebih bagus penjelasannya dari pada yang lainya. Sehingga dia tidak merasa cukup dengan satu ulama saja. Selama mereka ahlus sunnah dan pemilik kebaikan yang engkau dengar mereka dalam kebaikan, yang mereka dikenal dengan akidah yang baik dan didengar pula kebaikan dan keilmuaanya, maka hendaknya ia mengambil dari mereka.

 

 لا بأس أن يحضر لهذا ويحضر لهذا، لا بأس أن يستفيد من هذا، كله طيب، وهذا من باب الحيطة للدين وأن يسمع من هذا ومن هذا من أهل السنة والجماعة حتى لا يفوته شيء مما يجب عليه فإن بعض الأساتذة قد يفوته بعض الشيء،

Tidak mengapa untuk menghadiri majlis ulama ini, lalu menghadiri ulama lainya, serta tidak mengapa bagi dia untuk mengambil faedah dari seorang ulama. Seluruhnya baik, dan ini dalam rangka menjaga agama. Serta hendaknya bagi dia untuk mendengar dari ulama satu, kemudian juga ulama lainnya dari kalangan ahlus sunnah hingga sesuatu yang wajib bagi dia, tidak terluput dari dirinya.

 

قد يشغل عن بعض المسائل، فإذا استفاد من هذا وهذا وكلهم من أهل السنة، فهذا أكمل وأحسن

Sesungguhnya sebagian asatidzah terkadang lalai dari beberapa perkara. Terkadang mereka sibuk dengan permasalahan, yang seandainya mereka mengambil faedah dari ulama satu dan yang lainya dan mereka semua ahlus sunnah, maka ini lebih baik dan sempurna.

 

Sumber fatwa  : https://binbaz.org.sa

 

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.